SEKILAS INFO
  • 1 bulan yang lalu / Bukanlah KESABARAN jika masih mempunyai batas, bukanlah KEIKHLASAN jika masih merasakan sakit.
  • 2 bulan yang lalu / Shalat adalah pembersih hati dari kotoran dosa dan pembuka pintu keghaiban. – Ibnu Athaillah
WAKTU :

Jam Dinding, Seprai dan Kacang Rebus dari Eyang Habibie

Terbit 13 September 2019 | Oleh : adminannur | Kategori : berita terbaru
Jam Dinding, Seprai dan Kacang Rebus dari Eyang Habibie

Suatu hari pada awal tahun 1999 bersama beberapa orang wartawan, kami diterima audiensi oleh Presiden BJ Habibie.

Saat itu hiruk pikuk reformasi mulai mereda. Belum muncul isu referendum Timor-Timur.

Ruang kerja Pak Habibie di pojok kanan Gedung Bina Graha, di Jalan Veteran, Jakarta.

Suasananya terasa sangat informal. Berbeda jauh dengan masa-masa Presiden Soeharto.

Pada masa Pak Harto, aura Bina Graha — juga menjadi kantor presiden— dan komplek istana secara keseluruhan, terasa sedikit angker, penuh wibawa. Apalagi bila bertemu langsung dengan Pak Harto.

Aura itu sangat terasa bagi siapapun yang pernah datang ke istana. Bahkan bagi kami wartawan kepresidenan yang sehari-hari mangkal disana.

Pak Habibie menyambut kami dengan santai. Mengenakan jas warna coklat susu, kotak-kotak dengan garis kecil. Beliau mempersilakan duduk.

Sambil duduk di belakang meja kepresidenan, beliau menawarkan kacang rebus. “Ayo dik, ambil,” katanya sambil menyodorkan piring kacang rebus yang dimakannya.

Panggilan “dik” biasa digunakan ketika menyapa wartawan. “Tulis yang bagus ya dik,” begitu biasanya pesannya seusai wawancara.

Di meja kerja pak Habibie nampak penganan lain berupa rebusan pisang, ubi jalar, dan singkong rebus.

Makanan sangat sederhana, lokal Indonesia itu menjadi penganan yang ada sejak masa Pak Harto.

Jangan dibayangkan makananan di istana berupa menu mewah.

SebelumnyaSelamat Tahun Bari 1441 Hijriyah SesudahnyaBupati Bogor : Tenaga Kesehatan Harus Jemput Bola

Berita Lainnya

0 Komentar